Wednesday, December 22, 2010

Penangan Kartun

Teringat suatu masa, ketika saya masih belajar di sekolah rendah lagi, awal hujung minggu kami adik beradik akan terpacak di depan televisyen menunngu rancangan 'feveret' kami Dragon Ball. Tak sah kalau tak tgok siri animasi dari jepun itu dan memang tak pernah miss untuk rancangan itu. Jika diimbas kembali gelagat kami adik beradik, saya akan tersengih sorang2 dan tentunya kenangan itu akan tersimpan diingatan sebaiknya. Pernah suatu ketika, saya menyelinap keluar melalui pintu belakang sekolah semata2 nak pulang awal untuk menonton rancangan itu. Nasib lah tak kena tangkap dengan pakcik Guard sekolah. Kadang2 kami akan berangan2 menjadi watak dalam siri animasi terbabit dan memulakan petarungan olok2 yang seterusnya menjadi pergaduhan 'budak2'. Masa tu, komfem dapat calit 3 bintang dari ayahanda tersayang. sesungguhnya memori ini memang memberikan nostalgia kepada diri saya.
Membesar dalam linkungan pengaruh animasi dan permainan dari Jepun sedikit sebanyak memberi kesan kepada kami adik beradik. Dari yang sulung dalam lingkungan umur 35 sehinggalah yang bongsu dalam umur 14 tahun. kami lapan beradik boleh dikatakan sebagai 'hardcore' animasi dan antara yang menjadi kegemaran tentunya Naruto dan One Piece.





 Tidak salah untuk menonton animasi seperti ini andai kita pandai memberikan ruang agar ia tidak menjadi sesuatu yang melalaikan. manfaatkan isi positif dan abaikan ruang negatif, agar ia tidak terbawa- bawa dalam kehidupan seharian. Sebernanya, ruang lingkup animasi tidak terbatas kepada pandangan skeptikal masyarakat iaitu animasi = kanak2. Banyak manfaat sebenarnya boleh kita perolehi sekiranya kita mampu untuk memacu industri animasi negara kita ke petak yang lebih hadapan. Animasi yang menarik dengan persembahan visual yang berkualiti dan menghiburkan tentunya dapat meraih perhatian kanak2. Isi berbentuk pengajaran dan tauladan dapat dipersembahkan dengan lebih menarik dan secara tidak langsung dapat mendidik anak2 kita. Sebagai contohnya, animasi upin dan ipin yang bernaung di bawah syarikat Les Copaque patut dipuji atas nilai dan didikan agama yang terdapat di dalam siri animasi terbabit. Ini lebih baik daripada kita melalaikan anak2 kita dengan program2 realiti kanak2 sekarang yang semakin galak yang kononnya untuk mencungkil bakat terpendam kanak2 di negara ini yang mana saya lihat ia lebih kepada pengeksploitasian kanak2. Apa maknanya apabila kanak2 sudah diajar untuk berpakaian seksi dan mengadakan persembahan berpegangan tangan dengan mereka yang berlainan jantina?!.. Nauzubillah... Moga  kita sedar dan bangkit dari lena yang panjang ini.. sekadar pandangan dan cetusan idea.. Salam Ukhwah..

2 comments:

ezza alias said...

minta kebenaran nak link kan blog dri blog ya. thanks. u r welcomed to my blog too. btw, suka your wording. sgt matang ! mcm pro !

Hanif Ahmad said...

trima kasih.. sharing is caring.. :)

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...