Saturday, July 16, 2011

secangkir embun "part 2"




Satu tamparan hinggap di pipi sofea menyebabkan sofea jatuh tersungkur.. sofea mengerang kesakitan, dia tidak menyangka ayahnya sanggup bertindak buas terhadap satu-satunya anak yang ayahnya ada. butir-butir air mata mula terbit taktala sofea masih termangu-mangu akan apa yang sudah dilakukannya sehingga ayahnya sanggup menamparnya. Sofea cuba mengigihkan kakinya untuk berdiri dan menghadap ayahnya, Dia mengusap pipinya yang mulai kemerahan dan memberanikan diri untuk bersuara “kenapa, kenapa ayah tampar sofea?”, suaranya terketar-ketar jelas menunjukkan rasa takut dan sedih bercampur-baur dalam dirinya. Pak Yahya yang sudah sedia berang bertambah marah dengan pertanyaan Sofea. “ini topi jantan mana yang ko bawak masuk rumah aku ni!!” ayahnya membentak sambil melemparkan topi berwarna merah hati kepada Sofea. Sebaik terpandang topi yang dilemparkan ayahnya, Sofea mula tersedar ‘Ya Allah, kenapa aku boleh lupa topi Irfan ni!!’.. dia mula mengimbas kembali kejadian petang sebelum ayahnya pulang, Irfan anak mak Iffah ada datang menolongnya mencabut ubi kayu untuk direbus dan mungkin topi yang dipakai pemuda itu tertinggal sewaktu Sofea menghidangkan teh panas di pangkin rumahnya. Fikiran sofea mula tidak keruan memikirkan ayahnya akan mengamuk kalau mendapat tahu topi bewarna merah hati itu kepunyaan Irfan. Bukan sofea tidak tahu akan betapa bencinya perasaan ayahnya kalau ada lelaki yang berani menegur sofea, lagi-lagi jika lelaki itu adalah Irfan, anak mak Iffah. Pernah sewaktu sekolah rendah dulu, Irfan bermain bersama sofea di pinggir sempadan kebun ayahnya sehingga lewat petang, entah bagaimana, bahu sofea terkait duri kawat yang menjadi batu sempadan kebun ayahnya sewaktu hendak pulang ke rumah hingga menyebabkan luka yang agak dalam, sebaik sahaja ayahnya mendapat tahu akan insiden terbabit, ayahnya mengamuk bagai orang hilang akal, menghunus parang dan terjerit-jerit di luar rumah mak Iffah. Nasib baik la waktu itu imam Hamka ada dirumah, ayah irfan yang merupakan imam di kampong ini yang menenangkan ayahnya sehingga semuanya reda... ***
Dari riak muka ayahnya, sofea seakan dapat membaca tragedi buruk yang akan berlaku, BAMM!!, sofea tersentak, ayahnya menendang pintu almari pakaianya sehingga terkopak.. dengan tidak semena-mena rambut sofea ditarik sehingga mukanya bertemu dengan muka ayahnya, “aku Tanya lagi sekali, itu topi jantan dayus mana!!”.. “ya Allah, ayah, bawak mengucap ayah, sofea mintak maaf ayah..” dengan tersedu-sedu sofea cuba mengharapkan sisa ehsan dari ayahnya.. “aku pergi kerja nak bagi ko makan, ko boleh bawak jantan balik rumah ni!!” sekali lagi terhambur kata-kata amarah dari pak Yahya, “aku tau mana nak cari bedebah ni!” bagai orang yang hilang akal, pak Yahya melepaskan genggaman rambut sofea dan terus ke dapur ,menggeledah almari kayu di bawah tempat memasak dan terus mencapai apa yang dicarinya, sebilah parang panjang yang sudah bersompek dan berkarat terus menuju keluar rumah. Sofea yang masih terkejut akan perangai ayahnya yang seumpama dirasuk hanya mampu menadah tangan berdoa akan keselamatan Irfan dan mak Ifah, air matanya yang sudah tidak mampu dibendung mengalir deras dan ungkapan yang mampu terucap di bibirnya kala ini “Ya Allah,........ mak tolong sofea mak... sofea takut”...****


1 comment:

Anonymous said...

mana sambungan lagi?

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...